Tentang Konsultan BCG (Boston Consulting Group)

“Kamu coba deh daftar BCG”

Begitu kata salah satu sahabat terbaik saja, Zaky, ketika kami mengobrol-ngobrol sekitar 2 tahun lalu, soal pilihan apa yang ingin ditempuh setelah lulus dari ITB. Saat itu saya tidak tahu apa itu BCG – yang belakangan saya ketahui merupakan singkatan dari Boston Consulting Group. Yang saya pikirkan soal opsi buat saya ketika itu adalah bekerja di perusahaan IT (terutama yang besar) agar dapat memperoleh banyak pengalaman sebelum melanjutkan kuliah S2 di luar negeri dan kembali untuk membagikan ilmu dan pengalaman tersebut di tanah air.

Akhirnya saya telusuri situs BCG (saya benar-benar telusuri setiap halaman dan dokumen yang ada disana), bertanya-tanya kepada rekan dan senior (kebetulan saat itu ada senior yang bekerja disana) hingga sampai pada suatu kesimpulan bahwa BCG adalah salah satu perusahaan terbaik di dunia yang bergerak di bidang konsultan manajemen strategis, yaitu memberikan jasa konsultasi dalam mendesain dan implementasi berbagai strategi bisnis, misalnya meningkatkan pendapatan, ekspansi ke bidang industri atau negara lain, akuisisi, dan sebagainya.

Awalnya saya sedikit ragu untuk mencoba karena latar belakang pendidikan yang sepertinya kurang nyambung (IT). Meskipun demikian, sepertinya disana banyak analisis mendalam (mengolah data, mengambil kesimpulan, dsb) yang perlu dilakukan dalam pekerjaan yang sepertinya pun bisa mengasah otak saya, dan ini menbuat saya tertarik. Hal lain yang membuat saya condong untuk mendaftar yaitu informasi bahwa konsultan akan terekspos dengan pimpinan perusahaan-perusahaan besar (terutama klien), hal yang langka untuk seorang lulusan S1.

Akhirnya saya memutuskan untuk mendaftar BCG. Mungkin ada yang bertanya, kenapa saya tidak consider perusahaan konsultan manajemen lainnya seperti McKinsey, AT Kearney, dsb? Sederhana saja, selera :) Saya menelusuri situs BCG, datang ke presentasi mereka di Shangrilla, bertanya ke orang-orang disana, dan akhirnya merasa ini gue banget hehe. Maka setelah itu, langkah selanjutnya adalah melakukan persiapan untuk masuk kesana. Saya akan menceritakan soal persiapan ini pada kesempatan lain (beserta tips yang saya tahu), namun intinya itu bukan proses yang gampang, sehingga pastikan kalau Anda ingin masuk BCG, lakukan persiapan matang :D

Dan bulan November 2009, saya memulai perjalanan saya sebagai konsultan BCG – dan apa yang saya duga sebagian besar ternyata benar. Kalau saya boleh rangkum, ada dua hal yang membuat BCG perusahaan yang menurut saya sangat baik untuk menjadi pilihan teman-teman yang baru lulus S1. Poin pertama adalah eksposur yang sangat tinggi. Setelah dua hari pertama orientasi, saya langsung ditempatkan di proyek bagi perusahaan dunia yang bergerak di bidang consumer goods (bagi yang belum tahu, perusahaan ini membuat produk makanan/minuman/alat perawatan diri yang dapat ditemukan di supermarket/warung). Dan dalam proyek tersebut, saya berinteraksi dengan kepala perusahaan dunia tersebut untuk cabang Indonesia, dan pada akhirnya dengan kepala cabang Asia Pasifik. Wow, saya tidak membayangkan saya dapat berinteraksi dengan mereka pada usia demikian apabila saya bekerja di bidang lain.

Contoh lainnya adalah ditempatkan dalam proyek bagi salah seorang terkaya di Indonesia. Pada akhir proyek, saya beserta tim BCG duduk satu meja dengan orang tersebut (yang saya sering dengar namanya, namun baru pertama kali ini melihat dalam jarak dekat). Dan yang lebih istimewa, kami berdiskusi dalam konteks sejajar, artinya bukan hanya saya mendengarkan beliau berbicara, melainkan saya dan tim BCG mempresentasikan hasil proyek kami, lalu beliau menanggapi dan berdiskusi. Sekali lagi, ini kesempatan langka yang saya yakin sulit ditemui di perusahaan lain.

Poin kedua adalah mobilitas yang tinggi, baik dalam bidang pekerjaan maupun dalam wilayah pekerjaan. Dalam bidang pekerjaan, selama 1,5 tahun ini saya sudah menangani proyek di bidang industri consumer goods, industrial goods, sektor publik, IT, retail, dan perbankan. Saya merasa beruntung karena saya saat ini, meskipun tentunya masih jauh dari ahli, tetapi cukup familiar dengan tiap bidang industri tersebut – bagaimana bisnis berjalan, apa-apa yang harus diperhatikan dalam tiap industri, dan sebagainya.

Mengenai wilayah pekerjaan? Semenjak kerja sebagai konsultan BCG, saya lumayan familiar dengan penerbangan beberapa kali dalam satu minggu hehe. Pernah dalam satu proyek, saya harus mewawancarai dua orang berbeda di dua kota berbeda – Medan dan Denpasar – dengan selisih satu hari! Jadilah saya pada hari Rabu malam terbang dari Jakarta ke Denpasar, lalu melakukan wawancara di hari Kamis, lalu malam harinya terbang dua kali – dari Denpasar ke Jakarta lalu dari Jakarta ke Medan, dan pada hari Jumat saya melakukan wawancara di Medan, lalu malam harinya kembali ke Jakarta. Pada proyek lainnya, saya bahkan harus berada di tiga negara dalam tiga hari (Indonesia, Malaysia, dan Thailand) – kurang mobile apa coba :D

Menurut saya dua poin tersebut sangat bermanfaat terutama bagi orang-orang yang baru lulus S1 karena hal tersebut tidak akan membuat bosan :) Malahan, saya dituntut untuk selalu belajar cepat (terutama ketika memulai proyek baru yang pasti akan sangat berbeda dengan proyek sebelumnya). Karena tiap proyek rata-rata berdurasi 3 bulan, besar kemungkinan setelah kita familiar dengan proyek tersebut (sehingga mulai jenuh), kita akan ditempatkan di proyek lain dengan tantangan dan hal yang sama sekali baru.

Apakah ada trade-off? Tentu saja tidak ada pekerjaan yang sempurna. Pekerjaan sebagai konsultan BCG menuntut hasil kerja berkualitas tinggi, sehingga waktu kerja kami cenderung lebih tinggi daripada pekerja kantoran pada umumnya. Tetapi hey, karena saya menyinggung orang yang baru lulus S1, bukankah sudah terbiasa dengan tuntutan seperti ini? Hehe.

Sampai kapan saya berencana untuk bekerja di BCG? Untuk saat ini, bulan ini adalah bulan terakhir saya sebagai konsultan BCG. Bukan, bukan karena ada hal yang tidak saya sukai di BCG. Malahan, saya merasa sangat bersyukur bisa kerja sebagai konsultan BCG, dan saya merekomendasikan BCG sebagai tempat kerja bagi mereka yang ingin tantangan karir terutama terkait dua poin diatas (dan remunerasi tinggi hehe :D ). Namun, ternyata saat ini saya memiliki passion lain yang ingin saya kembangkan, yaitu merintis usaha sendiri. Ke depannya, mulai Mei 2011 saya akan menjadi direktur di http://www.suitmedia.com bersama sahabat saya Zaky yang saya sebut di awal dan teman-teman lain disana (cerita tentang perusahaan yang satu ini pun akan saya tulis pada kesempatan lain :D ).

Terima kasih saya ucapkan sebesar-besarnya kepada BCG, terutama cabang Asia Tenggara, dan lebih khusus lagi cabang Indonesia, untuk pengalaman yang luar biasa selama 1,5 tahun ini. Semoga BCG bisa berkembang lebih baik lagi di masa yang akan datang. Untuk saat ini, adios!

spacer

24 comments on “Tentang Konsultan BCG (Boston Consulting Group)

  1. bibil

    pertama, kamu berhasil promote ttg BCG yang bikin saya mikir “enak juga kerja disana tampaknya” hahhahha kedua, hebat bisa ninggalin zona nyaman . smangat terus! :D

  2. Puja Pramudya

    salut kepada bung fajrin dan sukses suitmedia nya , pantes awak liat suitmedia ada business consultingnya juga ,,, udah dipersiapkan ternyata ya

  3. Ivan

    YOOOOOOOW…..

    salute for farjin! :)
    success for your next endeavor yha..

    SEMANGAAAAAAAT!!!!

  4. ade_if

    haha, selamat berjuang jrin!
    btw, bayar biaya ‘konsultasi resign’ nya dong :P hehehe

  5. ratih

    jrin, mau dong diceritain pengambilan keputusan resignnya? penasaran saya sama orang2 yang sudah berada di zona nyaman dan memutuskan untuk keluar, ada semangat apa dibalik itu, buat saya yang berasal dari keluarga pedagang, kok buat mulai dagang ini susah banget, padahal hasrat cukup menggebu, pengen jualannn

  6. amanda

    kak, boleh dong di share pengalamannya tentang cara bergabung di BCG..
    sy TF ITB 08, dan ingin bergabung di BCG setelah lulus..
    trims.

  7. Farah

    Inspiratif Bang Fajrin :) Kalau boleh, apakah bisa pengalaman ini dibagi ke adik- adik SMU se-Indonesia yang ingin masuk ITB ?

    Saya salah satu kontributor di http://www.masukitb.com , dan sedang berusaha mengajak kawan- kawan alumni ITB untuk berbagi inspirasi

    Terima kasih Bang Fajrin

  8. Yola Septika

    Tadinya saya lebih tertarik ke bidang kesehatan, pas baca ni artikel kok malah pingin jadi konsulting ya? Duhhh LABIL :D

  9. Pingback: Grow Into Next Level | sent

  10. selvira

    gimana ya caranya daftar BCG dan apa tipsnya supaya dpt diterima ? Terimakasih banyak

  11. Aan Hunaifi

    Wah kisah yang inspiratif sekali,,hebat bisa mendapatkan kesempatan belajar dr banyak orang..sukses elalu dgn usaha barunya..btw knapa tdk sambil jalankan bisa juga sambil menjadi Konsultan d BCG ya ??hehe kalau boleh tau alasanya..
    salam,

    1. fajrinrasyid

      Halo, trims komentarnya :) Wah kalau jadi konsultan BCG, kayaknya ga akan sempat deh ngurusin usaha hehe.. paling banter investasi di suatu usaha.. sementara usaha yang sekarang saya geluti dengan teman-teman membutuhkan perhatian dan fokus, begitu kira-kira :D

  12. Nanda

    Kak, IPK minimal berapa sih di BCG? Saya segera menjadi fresh graduate S1 anyway :”)

    1. fajrinrasyid

      Ga pernah disebut spesifik sih, tapi rasanya kesempatan untuk dipanggil wawancara agak sulit kalau dibawah 3,5.

  13. Citra Chairunissa

    Mohon maaf, aku perlu sekali info. Saya fresh graduate jurusan akuntansi. bagaimana ya cara apply online di web BCG nya langsung. Saya kurang paham. Terima kasih.

  14. Susy

    Saya boleh minta e-mail bagian rekrutmen?Terima kasih banyak atas respon saudara, saya sangat bingung bagaimana cara melamar kerja di sana, saya memiliki passion sebagai Business Analyst,, tolong dibalas komentar saya. Tuhan memberkati!

    1. fajrinrasyid

      Kalau untuk apply, bisa apply online, coba cek saja ya di bcgsea.com :)

  15. Susy

    Alamat kantor BCG di Jakarta, tepatnya dimana y Kak?

    1. fajrinrasyid

      Ada di Sampoerna Strategic Square, North Tower Lantai 19 :)

Leave a reply