Pertama Kali Melakukan Sesuatu

Ehem… pertama mohon maaf nih buat semuanya, terutama yang (ternyata ada!!) nunggu-nunggu postingan saya… Maaf banget, tidak mau memberi alasan apapun, blog ini selama sebulan lebih terlantar memang murni kelalaian saya sendiri…Oke yuk dimulai ya…

Beberapa waktu terakhir, selama seminggu kemarin, saya banyak melakukan atau mengalami sesuatu yang baru untuk pertama kalinya (Ya kalo baru itu ya jelas untuk pertama kalinya ya? Ah hiperbolis nih saya, hehe.. dimaafkan). Melakukan atau mengalami sesuatu yang baru memang selalu menjadi semacam momok bagi saya. Memang benar sih bahwa selalu ada saat pertama untuk setiap hal, tetapi kadang saya khawatir apabila saya dituntut untuk melakukan atau mengalami sesuatu yang baru tersebut dengan baik.

Alhamdulillah beberapa waktu lalu mendapat pencerahan dari salah seorang guru saya di asrama PPSDMS Nurul Fikri, Bapak Arief Munandar (yang saya kagumi karena memiliki karakter kepemimpinan yang amat kuat), terkait pertanyaan yang pernah saya ajukan di postingan yang ini yaitu Apabila kita diberikan amanah atau tugas yang tidak kita ketahui dengan jelas, bagaimana kita dapat mengetahui bahwa kita dapat menyelesaikan tugas atau amanah tersebut dengan baik atau tidak?

Ternyata jawaban dari beliau sederhana saja… Maju terus pantang mundur! Yang perlu kita lakukan adalah DAI, yaitu Decide (Memutuskan untuk mengemban amanah), Action (Melakukan amanah tersebut sebaik-baiknya), dan Improve (Belajar dan mengoreksi diri dari pihak-pihak terkait atau dari manapun untuk meningkatkan kualitas pekerjaan yang kita hasilkan terkait amanah tersebut). Bagaimana apabila kita gagal? Bukankah amanah merupakan titipan dari sekian banyak orang – sehingga apabila kita gagal berarti kita menghancurkan harapan sekian orang tersebut? Beliau menjawab lagi bahwa itulah permasalahannya. Ketika kita khawatir akan kegagalan, berarti kita memerangkap diri sendiri dan membatasi ruang gerak kita. Jangan berpikir bagaimana jika gagal, berpikirlah bagaimana jika berhasil. Dengan begitu, akan banyak amunisi yang akan mendampingi kita mengemban amanah tersebut.

Ck ck ck. Wah, jawaban yang sangat tegas menurut saya. Tentu saja saya tidak langsung menerima begitu saja pendapat beliau (kagum tidak berarti menurut kan :D), tetapi saya mengatakan bahwa saya mendapat pencerahan akan masalah hal-hal baru ini hehehe. Bagaimana dengan pembaca? Ada yang memiliki pengalaman terkait melakukan atau mengalami hal baru ini? Diungkapkan disini ya…

Bahkan mesin pun melakukan pembelajaran untuk menghadapi kondisi-kondisi baru yang belum pernah dihadapinya. Seyogyanya manusia yang memiliki karunia jauh di atas mesin, bisa jauh lebih baik dalam melakukan hal tersebut.

spacer

9 comments on “Pertama Kali Melakukan Sesuatu

  1. fiqihsantoso

    wouw…pembelajaran sebagai seorang pemimpin memang sangat dahsyat. Pembelajarannya utuh dan menyeluruh…Memang terkadang amanah membuat kita sesak dan terdampar dalam sebuah misteri yang menggelikan atau memberikan kecemasan. Namun itulah tubrukan demi tubrukan yang harus ditelan kita jika ingin menjadi pemimpin. Yang penting, terus bergerak tak kenal henti Jrin…Innallahu ma’ana..

    Fajrin Rasyid : Hoho.. sepakat qih.. pemimpin memang berat ya.. tetapi karena itulah ia memiliki chance paling besar untuk membawa pengikutnya.. entah ke arah lebih baik atau lebih buruk (ya harusnya sih lebih baik… tapi perlu digenjot dengan keras banget nih agar bisa konsisten seperti itu)… siap kah kita? mari sama-sama berusaha

  2. Ilham Fatoni

    Ehhmmmm masalah ini sudah menjadi pertanyaanku sejak 4 tahun lalu….prinsip yang kupegang sampe saat ini adalah bahwa Allah tidak akan menakdirkan suatu amanah ke seseorang yang tidak mampu memegangnya. Ketika suatu amanah datang ke kita, seperti yang dibilang pak Arief, prinsip DAI kita pegang, tetapi perlu diperhatikan ada beberapa parameter seperti kapabilitas kita dan sesuai atau tidak dengan value kita, atau apakah amanah itu sebagai langkah menuju Life Goals kita. Intinya ada beberapa mendasar yang perlu dipahami, seperti Self Awareness misalnya. Masalah kegagalan, yang terpenting kita bekerja bukan untuk manusia, tetapi semata untuk Ridha Allah, dengan demikian kegagalan atau kesuksesan sebenarnya adalah pertanggungjawaban kita dihadapanNya….

  3. amaliarahmah

    penasaran hal baru apa aja..
    habisnya fajrin nanya yg aneh2 sih kemaren2.. ke arah mesum pula..
    ha ha ha..

    tp percaya deh, hal barunya pasti yg baik2 kan..
    iya sih banyak hal baru.. buat belajar..
    learning a new good thing.. yaaa.. jelas bagus.. dengan efek bagus segala macem yg semua orang bisa nyebutin satu2 apa aja itu..
    tp kalo pernah nyoba2 ngelakuin hal baru yang jelek.. malahan bakalan bisa bikin toleransi kita terhadap pelanggaran aturan makin kendor..
    dulu–>ah nggak boleh
    nyoba sekali–>ah nggak pa pa.. sekali doang..
    yang kedua kali–>ah wajar.. gini doang.. yg lebih parah banyak..

    udah ah,, tampak out of topic.. soalnya bahasan fajrin kan pasti about good thing..

  4. stunecity

    pertama kali melakukan sesuatu ya syid…jadi ingat pas jaman2nya baru pertama kali keluar desa masuk ke kota buat kuliah…semuanya baru buat aku…. mulai dr nyuci baju sendiri ampe keliling kota pake metromini n cara nggunakin lift… ingat sekali pas kebingungan nyari gmn nih kok di toilet ga ada tombolnya (ternyata pake sensor ^^) maklum sebelumnya anak bunda di kampung….
    waktu itu cuman mikir… kalau emang itu udah diputuskan, udah diamanahkan kpd kita, ga bisa kita serahkan ke orang lain, mungkin aja pemberi amanah udah tahu kalau bukan kita siapa yg bisa. terus Yang Di Atas pun tdk akan memberi amanah lebih dr kemampuan kita…walau kita belum tahu sama sekali…
    kalau kayak gitu ya cuman satu aja pilihannya…. yatte minai to wakaranai jyan…( tanpa kita coba kita ga bakal tahu kita bisa ato tdk )
    masalah gagal itu masalah belakangan, masalah stl kita coba n tau hasilnya
    (tentunya kita melaksanakan amanah itu dg cara yg terbaik yg bisa kita lakukan)… jangan pernah mikirkan masalah gagal, kecuali ntk menyusun rencana B (back-up ato apa namanya..) kalau kita gagal….
    bagiku orang yg sdh melaksanakan sesuatu dg terbaik yg bisa dia lakukan walau gagal pantas ntk diacungin satu jempol, kalau dia sukses ya acungin 2 jempol ^^

  5. fitrasani

    wahahaha udah jrin,,, bgmn menentukan itu jawabannya dah diambil semua ma ilham hihihihihihi… walopun dulu kyknya pernah kmu tanyakan dan kl gk slh jwbanku tuh intinya sama ma pak Arief jg….
    “take the lead” -> hehehe kampanye AIDS gini

    kl gitu tambahin yah,,,
    > Ketika kita khawatir akan kegagalan, berarti kita memerangkap diri sendiri dan membatasi ruang gerak kita. Jangan berpikir bagaimana jika gagal, berpikirlah bagaimana jika berhasil.
    — sepakat….

    setiap hal itu ada positif dan negatifnya,
    skrg ketika kamu ‘sedang’ menjalaninya bgmn caranya agar kta fokus pada positifnya agar kta bsa benar2 memperoleh yg positif itu sepenuhnya.
    Nah setelah selesai pekerjaan itu maka coba evaluasi negatif apa supaya bsa menjadikan koreksi ke depannya…
    Jadi kl menghubungkan teori DAI. selalu positif untuk DA, blj dari negatif untuk I.

    yah,,, semua keputusan terbaik ketika berasal dari kebenaran ato keyakinan dalam diri kamu,,, yah silahkan bertanya lagi kdlm diri kmu… terlepas dari pandangan pihak lain seperti apa,,,,
    hooo,,, sdh lama rasanya kta tdk ngbrl2

  6. stunecity

    ah….mas fikri ini kayak ga tau aja :)

    salam kenal mas.

  7. rani!

    “Keberanian adalah saat kamu tahu kamu akan kalah sebelum memulai , tetapi kamu tetap memulai dan kamu merampungkannya, apapun yang terjadi.”

    nyambung ga sih?
    pas baca postinganmu, jadi inget kalimat itu aja :)

  8. ayampetok2

    hal baru???
    pelajaran baru???

    hmm… *mikir lama*

    yah…ya… taulah gw apa yg lo rasakan
    qta kan KEMBAAAARRR!!! *yah, yah, yah, cuma anak kembar yg bisa merasakan hal yg sama*

    tapi menurut kamu asyik gak tuh??? *emangnya sama yg qta rasain???*

    aaaahhh~ gak perlu dijawab… tau jawabannya koq :D
    qta kan KEMBAAAAAARRR!!! hehehe68x
    smwa yg ‘baru pertama x’ itu emang pembelajaran yg terbaik
    karena dari sana smwa bermula

    *sok ngerti mode ON*

Leave a reply